Sunday, 25 November 2012

Catatan Kecil Seorang Pengembara




Dalam hidupku..
Banyak tempat yang aku jelajahi,
Tetapi, tak sebanyak Pengembara.
Aku banyak memerhati dari berbicara,
Betapa indahnya ciptaan Illahi..

Bila diriku melihat ragam manusia,
Aku akan tersenyum..
Diriku mudah untuk jatuh cinta,
Jatuh cinta pada Hamba Allah yang gerak gerinya, bicaranya, pandangannya semata-mata kerana Allah..

Aku masih tetap bermusafir,
Mencari kasih Illahi pada HambaNya.

Semalam aku menaiki train,
Aku melihat seorang ibu bersama dua orang anak lelakinya.
Kanak-kanak itu tidak henti bergurau senda antara satu sama lain..
Aku masih memerhati gelagat mereka sambil tersenyum..
Indahnya pertalian mereka..
Dalam mereka bergurau senda,
Tanagn si abang tidak semena-mena hinggap di wajah adiknya,,
Si abang terkedu kerana dia tidak sengaja,,
Adiknya terus menahan kesakitan,,
Tapi tiada sedikit suara pun yang keluar dari bibinya..
Si ibu melihat anaknya yang kecil itu terus mengusap lembut wajah anaknya yang terdiam kesakitan,,
Terselah pada wajah si abang perasaan bersalah..
Dia terus memukul wajahnya sendiri,
Ibunya hanya melihat tanpa menghiraukannya,
Tetapi tangan si ibu tidak henti megusap wajah anaknya yang kesakitan itu,,
Si adik mengangkat wajahnya sambil tersenyum..
Dia memandang wajah abangnya,,
Si abang tidak henti memukul wajahnya sendiri,,
Si adik menarik tangan abangnya menjauhi muka..
Dia menggosok wajah abangnya sambil melemparkan senyuman,,
Aku terharu melihat mereka berdua,,
Tiba-tiba si adik menampar wajah abangnya..
Si ibu terkejut,,
Dan mereka bertiga ketawa gembira bersama-sama..
*adiknya bergurau( mereka berdua masih kecil)sweetnya

Tiba-tiba, disebalik senyumanku itu,
Aku terasa kelopak mataku seolah-olah berat,,
Berat menanggung air jernih yang mahu keluar.
Aku mengucap syukur kepada Allah tanpa henti..
Betapa indahnya,jika mereka juga menganggapMu sebagai Tuhan mereka..
Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang..

Sesungguhnya, Hidayah itu milik Allah..
Aku hanya mampu melemparkan senyuman pada si ibu.

Aku berhenti antara persimpangan landasan train,
Menunggu perjalanan yang seterusnya.
Bola mataku tidak henti-henti mencari..
Tiba-tiba pandanganku terhenti pada satu tubuh yang membuatkan hatiku tertunduk malu,
Wanita itu memakai pakaian yang serba hitam,
Wajahnya yang nan indah dilindungi oleh sehelai kain hitam.
Disampingnya, suaminya menemani,
Aku melihat wajah sang suami itu,
Subhanallah.. Bercahaya..
Aku melihat mereka berdua..
Alhamdulillah..
KasihMu, RahmatMu terzahir pada hambaMu.
Engkau telah memberikannya kepada mereka.

Dan aku masih tetap berjalan bermusafir,,
Mencari kasihMu pada hambaMu,
Kerna itu, aku merasakan seolah-olah aku berada dekat denganMu, Ya Allah..


24 NOV 2012- KTM NILAI
-Catatan Kecil Seorang Pengembara
  Nur Farhana Mohd Nazir

2 comments:

terima kasih sudi tinggalkan comment anda disini ^^

ALL RIGHT RESERVED.Copyright@adapadengandiriku.blogspot.com